Tangani Hoax, Pemerintah Sosialisasi Literasi dan Konsultasi Publik - INRADIOFM.COM

Berita Terbaru >>>

Selasa, Januari 10, 2017

Tangani Hoax, Pemerintah Sosialisasi Literasi dan Konsultasi Publik

Inradiofm.com, JAKARTA - Pemerintah fokus untuk menggunakan sosialisasi literasi dan kon sultasi publik untuk menangani apenyebaran hoax. “Yang dilakukan pemerintah untuk menangani hoax pertama dengan melakukan pendekatan sosialisasi literasi dan hal kedua yaitu konsultasi dengan publik atau stakeholder”, papar Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara dalam diskusi bertajuk News or Hoax di Media Center Gedung Nusantara III DPR/MPR RI Jakarta, Selasa (10/01/2017).

Tangani Hoax, Pemerintah Sosialisasi Literasi dan Konsultasi Publik
Pilihan langkah itu bukan tanpa alasan. Menurut Menkominfo langkah sosialisasi literasi lebih baik dibandingkan pemutusan akses situs. "Dalam dunia maya tidak boleh gebyah uyah (melempar garam: artinya menganggap semua sama), di mana dalam media sosial terdapat messaging system untuk publik dan pribadi, dan media harus menepatkan Dewan Pers sebagai lokomotif pers," jelasnya.

Pemerintah dalam hal ini membantu pengawasan konten, walaupun belum menjangkau seluruh media, baru kepada media elektronik saja. "Kedepannya pengawasan akan terus diperluas hingga pada independensi pemilik modal media," jelas Menteri Rudiantara.

Pada kesempatan itu Ketua Dewan Pers, Josep Adi Prasetyo mengatakan bahwa media juga harus mendukung keputusan bersama yang sudah disepakati. "Sementara Dewan Pers bertugas mengawasi Pers yang ada di Indonesia, media harus mengurus badan hukumnya, agar mendapat verifikasi dari dewan pers," jelasnya.

Ketua Komisi I DPR RI Abdul Kharis Almasyhari juga mempertegas bahwa masyarakat harus mendapatkan berita yang benar tanpa unsur kebohongan, “seluruh masyarakat percaya pada media mainstream. Tapi saat ini masyarakat berkurang kepercayaannya kepada media tersebut dan akhirnya mereka menikmati hoax.", ujarnya.

DPR ingin melindungi rakyat dari berita bohong. Rakyat tidak mengkonsumsi hoax, bahkan wartawan pun akan menjadi acuan atau referensi. Hal tersebut dikatakan Kharis sebagai penutup diskusi siang ini. (Biro Humas -Sina)